Mengapa kita perlu tidur – Mengapa Tidur itu Penting

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dapat hidup lebih lama tanpa makanan daripada mereka bisa tanpa tidur. Shakespeare berkomentar pada sifat restoratif tidur menyebutnya “perawat lembut alam”. Seperti halnya manusia, semua mamalia, reptil, dan burung juga perlu tidur tapi mengapa kita perlu tidur.

Meskipun alasan yang tepat mengapa tidur adalah penting tetap misteri, kita tahu bahwa selama tidur banyak yang besar organ tubuh dan pengawas sistem terus bekerja secara aktif. Beberapa bagian dari otak benar-benar meningkatkan kegiatan mereka secara dramatis, dan tubuh memproduksi lebih banyak hormon tertentu.

Tidak ada yang tahu persis mengapa kita tidur walaupun beberapa teori ilmiah telah diajukan. Beberapa ilmuwan telah mengusulkan bahwa kita bisa tidur karena kebiasaan belaka, tanpa dasar biologis.
Tidur mungkin waktu bagi otak untuk mengisi ulang. Selama tidur, otak beristirahat dan perbaikan neuron dan sinapsis latihan yang perlahan-lahan dapat merusak dan melemahkan dengan kurangnya aktivitas. Ini bisa menjadi waktu untuk fine tuning koneksi sinaptik yang lebih kuat, melemah, istirahat dan reformasi. Tidur, secara teori, adalah saat untuk pergeseran tersebut koneksi sinaptik kembali ke desain awal mereka setelah mereka setelah campur aduk di siang hari.

Tidur memberikan kesempatan otak untuk menata kembali informasi untuk menemukan jawaban atas masalah, untuk memproses informasi baru, dan untuk mengatur dan mengarsip kenangan. Otak memperkuat segala memori dan mengkategorikan belajar dalam urutan tertentu, dan menghapus informasi tidak berguna. Selama tidur, memperlambat metabolisme serta konsumsi energi.

Tidur juga mungkin waktu untuk istirahat untuk hati dan paru-paru. Orang dengan tekanan darah normal atau tinggi memiliki penurunan 20-30% dalam tekanan dan penurunan denyut jantung 10-20%.

Tidur memberikan tubuh kesempatan untuk menggantikan bahan kimia dan perbaikan otot, jaringan lainnya dan sel penuaan atau sel mati. Tidur juga berpengaruh terhadap penguatan sistem kekebalan tubuh.

Pada anak-anak dan dewasa muda, hormon pertumbuhan dilepaskan selama tidur. Irama sirkadian atau siklus siang-malam sekitar 24 jam memiliki dampak besar pada waktu, jumlah, dan kualitas tidur. Sebuah ritme sirkadian stabil berarti tidur lebih baik. Manusia dewasa membutuhkan 7-8 jam tidur per malam.

Ketika manusia tidur, otak mampu menyaring peristiwa yang dilakukan dan yang tidak berdampak pada memori jangka panjang. tingkat glikogen Otak diisi ulang selama tidur. Tidur diperlukan untuk kelangsungan hidup pada mamalia. Sebagai contoh, tikus akan mati setelah sekitar dua minggu tanpa tidur. Setelah penurunan berat badan yang signifikan, mereka tidak akan mampu mengatur suhu tubuh mereka dan akan mengembangkan infeksi. Kurangnya tidur pada manusia menyebabkan gangguan memori dan kemampuan kognitif berkurang, perubahan suasana hati, dan halusinasi.

Peneliti telah berteori tidur yang dapat mengembalikan beberapa bahan kimia yang berkurang selama periode bangun. Para ilmuwan telah mengisolasi bahan kimia yang bervariasi saat tidur, seperti adenosin, yang mempengaruhi metabolisme dan kelelahan. Namun, tidak ada yang benar-benar mengungkapkan penjelasan kimia definitif untuk tidur.

Beberapa ahli telah berspekulasi bahwa tidur dapat menjadi instrumen evolusi untuk menghemat energi sedangkan yang lain mengatakan tidur dapat memberikan kesempatan otak untuk pengalaman proses atau bahkan untuk latihan jalur saraf yang lain tertidur di siang hari.

Tidur memiliki efek penyembuhan dalam tubuh kita memberikan waktu dan pikiran untuk meremajakan, reenergize, dan memulihkan. Tidur mengatur memori jangka panjang, mengintegrasikan informasi baru, dan memperbaiki dan memperbaharui jaringan, sel saraf dan bahan kimia lainnya. Tidur juga bersifat adaptif. Sebagai manusia primitif dan mamalia, itu dan lebih mudah untuk mencari makanan di siang hari dan, untuk mamalia, untuk bersembunyi di malam hari.

Tidur juga merupakan masalah konservasi energi. Selama tidur, manusia adalah menghemat energi pada saat tidak mungkin untuk menemukan makanan jika kita tetap terjaga.

Sebuah jam tubuh hormon juga mengatur pola tidur. Melatonin di dalam tubuh meningkat selama jam malam yang membuat kita mengantuk. Pagi membawa penurunan konsentrasi melatonin. Cahaya juga membantu kita tetap terjaga. Ketika mata manusia mendapatkan gelombang cahaya yang kuat, produksi melatonin ditekan melalui link dengan sistem visual kita. Jumlah dan kualitas tidur yang kita dapatkan adalah berhubungan langsung dengan jumlah dan kualitas produktivitas kita.

Tidak cukup tidur bisa menyebabkan :

  • Penurunan Kinerja
  • Kurangnya Konsentrasi
  • Mengurangi Waktu Reaksi
  • Permasalahan dalam Pengelompokan Informasi yang dipelajari
  • Penyimpangan dalam Memori
  • Kecelakaan dan Cedera
  • Masalah Perilaku dan Masalah Mood

 

    Tentang qwertyass

    manusia tidak kreatif, cenderung menggunakan otak kiri, jadi selalu bersikap terkotak-kotak, kaku, perfeksionis, dan linear.
    Pos ini dipublikasikan di Artikel tentang Tidur dan tag , . Tandai permalink.

    Satu Balasan ke Mengapa kita perlu tidur – Mengapa Tidur itu Penting

    1. Ping balik: Mengapa Manusia Butuh Tidur?

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s